Ternyata, Lagu Dapat Mempengaruhi Psikologis dan Perkembangan Anak

Kolompendidikan.id – Berbagai macam cara belajar seorang pelajar. Mereka akan selalu mencari metode serta cara belajar yang mereka anggap mudah, baik mudah dalam memahami, menangkap materi, hingga mudah untuk mengerti seluruh penjelasan-penjelasan yang diterangkan oleh guru atau dosen mereka.

Metode atau cara belajar dari satu pelajar dengan pelajar yang lainnya pastinya akan berbeda-beda dan tidak bisa disamaratakan. Karena mengapa? Karena kapasitas dari seseorang itu berbeda-beda, dan pastinya daya tarik yang bisa membuat mereka paham juga berbeda-beda.

Salah satu metode atau cara belajar seseorang untuk cepat memahami yaitu dengan mendengarkan lagu yang mereka sukai. Namun tahukah kalian bahwa saat ini ada hal unik yang tengah terkuak? Simak informasinya berikut. Ada yang unik dari karya penyanyi muda Tanah Air Ardhito Pramono, di single terbarunya. Saat merilis single pada Rabu (14/4/2021), ternyata single Something New tidak dikhususkan bagi pendengar dewasa. Melainkan, lagu anak-anak yang menjadi pembuka album pendek bertajuk Semar & Pasukan Monyet. Bukan tanpa alasan, pelantun Fine Today ini menggarap proyek itu. Alasannya, ia resah dengan banyaknya anak-anak yang menyanyikan lagu orang dewasa. Hal ini menurutnya tidak baik bagi psikis mereka, terutama yang masih berusia 1 hingga 6 tahun.

Keresahan tersebut tentu bukan bahasan baru. Sejak lama anak-anak di Indonesia sudah terpapar lagu-lagu dewasa. Lantas, bagaimana sebenarnya pemilihan lagu yang tepat bagi psikologis dan perkembangan anak?

Dosen Psikologi Perkembangan FK Universitas Sebelas Maret (UNS) Berliana Widi Scarvanovi, mengatakan anak-anak di bawah usia remaja memang tidak disarankan untuk diperdengarkan atau menyanyikan lagu dewasa. Khususnya lagu bertema percintaan dalam konteks laki-laki dan perempuan.

Secara psikologi ada tahapan perkembangan mulai dari bayi hingga dewasa tua. Di mana pada setiap masa perkembangan tersebut ada target-target dan standar-standar yang harus dicapai. Anak usia sekian seharusnya diberikan stimulus mengenai apa saja yang bisa dilakukan seusianya dan  optimalisasinya harus di ranah mana, dan sebagainya. Di usia anak-anak, mereka memang lebih banyak ke arah eksplorasi, banyak ke arah belajar, ke arah tema-tema yang memang masih berkaitan dengan dirinya sendiri atau manajemen diri, dan bagaimana penguasaan terhadap lingkungan.

Lihat Juga:  Asa SabangMerauke Untuk Tetap Menyelamatkan Pendidikan di Tengah Pandemi

“Misalkan lagu mengajarkan bangun pagi, membersihkan tempat tidur sendiri. Lalu ‘Kalau kau suka hati tepuk tangan’ untuk pengenalan emosi sejak dini. Sehingga kalau ada stimulasi entah itu dalam bentuk lagu, film, dan lainnya ya yang harus berkaitan dengan hal-hal itu. Tidak boleh lagu-lagu yang belum sesuai dengan tantangan yang seharusnya dihadapi pada masa anak-anak,” jelasnya dilansir dari laman uns.ac.id.

Perihal dampak, Berliana menyebut pada awal masa kanak-kanak yakni usia balita sampai sekitar kelas 1 SD, mereka belum begitu mengerti apa yang didengarkan atau nyanyikan. Mereka baru sampai pada tahap imitasi atau meniru. Lalu, apa dampak seriusnya? 

Pertama, Waspadalah dengan Penyanyi yang Tergolong Anak-Anak namun Lagunya mengandung unsur Lagu dewasa

Berdasarkan tahap perkembangannya, Berliana menuturkan tema percintaan memang masuk ke tahap dewasa awal yakni sekitar usia 19 tahun. Namun, di usia remaja (sekitar 13-18 tahun) sudah mulai dapat mendengarkan lagu dengan tema ini. Sebab, di usia tersebut sudah mulai mengenal dan memiliki ketertarikan dengan lawan jenis. Dengan catatan, tetap harus ada pemilahan.

“Saya lebih ke arah konten lagu itu sendiri. Kita lihat kontennya. Contohnya bercerita tentang kehidupan seorang anak berjualan koran, seperti lagu Iwan Fals, tidak masalah. Jadi memang lagu-lagu yang temanya keluarga, kehidupan itu tidak masalah diberikan kepada anak,” ungkap Berliana.

Lihat Juga:  Rekomendasi Film yang Cocok ditonton Waktu Weekend bertemakan "Pendidikan"

Berliana juga menekankan agar orang tua tidak terkecoh dengan usia penyanyi. Lagu anak-anak sekarang, penyanyinya tergolong usia anak-anak. Namun, tidak jarang kontennya dewasa.

Kedua, Gangguan Pemahaman

Semakin lama kognitif anak akan semakin matang dan berkembang pada level tertentu. Anak-anak pun akan mulai menanyakan diksi-diksi yang ada dalam lagu tersebut, seperti kata ‘cinta’ atau ‘pacar’ itu apa. Jika orang tua tidak dapat menjawab dengan tepat, lalu anak justru bertanya ke teman atau orang lain dan memperoleh informasi yang kurang sesuai, itu lah yang mengkhawatirkan

“Anak mendapatkan informasi dan stimulasi yang tidak sesuai dengan usianya. Dampak lanjutannya macam-macam. Saya rasa salah satunya adalah pacaran dini. Dapat stimulasi dari lagu dan film percintaan yang tulisannya bimbingan orang tua, tapi anak menonton dan mendengarkan dengan bebas,” jelas Berliana.

Ketiga, Berikan Musik yang Sesuai agar Manfaat yang didapatkan lebih baik

Mendengarkan musik atau lagu tentu juga memiliki beragam manfaat. Salah satu yang disebut Berliana adalah untuk menstimulasi perkembangan bahasa, selain stimulasi dengan berbicara langsung. Hal ini tidak terlepas dari stimulasi ketika masa anak-anak awal atau balita yang harus dilakukan secara signifikan melalui lima indra. Salah satunya pendengaran. Seorang anak, kata Berliana, ketika balita didengarkan lagu memang tidak akan langsung menyanyi dan mengeluarkan kosakata-kosakata dari lagu itu. Munculnya ketika usianya sudah agak besar dan sudah mampu mengucapkan dengan jelas.

“Selain itu, lagu memberi efek tenang untuk anak-anak. Mungkin ada anak yang suka berkegiatan kalau ada lagunya. Itu memberi efek menyenangkan, mereka kemudian menjadi happy. Atau tidur menggunakan lagu klasik. Masing-masing genre punya fungsinya untuk diletakkan di mana,” terangnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *